Tuesday, September 2, 2008

MERDEKA.

Dalam apapun keadaan, sukar untuk saya memahami dan menerima semangat seperti ini.. Tauladan ini tidak mungkin dapat dijadikan contoh yang positif kepada generasi muda dan anak-anak bangsa. Setakat manapun kebencian anda kepada kerajaan, Jalur Gemilang tetap tidak bersalah. Barangkali kalau negera ini tidak pernah merdeka atau kemerdekaannya musnah seperti Iraq, Afghanistan dan seumpamanya rumah biru ini barangkali tidak pernah menjadi tempat bendera ini berkibar. Atau diliputi asap peperangan tanpa penghuni aaupun penghunhinya barangkali telah kena tawan. barangkali.

Saya tidak fikir kebebasan dan hak juga meliputi sikap dan perbuatan yang ingin ditonjolkan dalam gambar ini. Kebencianpun ada hadnya. Hak pun ada batasnya. Janganlah melampaui had-had dan batas-batas itu.

Rakyat Malaysia marah apabila Jalur Gemilang dipersenda oleh orang lain. Kenapa kita rakyat Malaysia sendiri harus mempersenda Jalur Gemilang kebanggaan rakyat Malaysia?.

1 comment:

solymone said...

Dalam suasana apa sekali pun sesaorang itu akan menyanyangi sesuatu bila dia berada dalam keadaan tenang dan sehat walafiat. Demikian juga soal ingat dan mengingati. Pada hakikat nya bila sesaorang itu berada dalam situasi tersepit dan dalam kesusahan, maka mereka terasa bahawa tiada lagi yang dapat membantu kecuali kuasa ghaib saperti Allah atau God All Mighty.
Dalam membicarakan tentang cintakan Jalur Gemilang ini ,kita terlebih dehulu memperbanyakkan lagi pengertian kita dalam perkara-perkara yang kadang kali komplek. Saperti perasaan bila kita mencintai, dicintai, membenci,cemburu atau tiada perasaan lansung terhadap sesuatu/Seseorang. Bukan nya mudah.
Now, pada pendapat saya bila mana sesaorang itu tidak memandang berat kepada Jalur Gemilang bererti Jalur Gemilang ini sudah tidak lagi bermaana kepada mereka . Tidak membantu bila mereka dalam kesunyian, kegagalan, sengsara dan sebagai nya. Jalur Gemilang yang pada suatu ketika mereka agung-agung kan kini hanya simbol yang tak memberi maana.
Rasa nya mereka tidak marah pada Jalur Gemilang. Kerana mereka tahu tiada maana nya untuk marah. Mereka tahu bahawa Jalur Gemilang bukan lagi milik mereka.
Salam

About This Blog


Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya. Maka sesungguhnya syurgalah tempat tinggalnya. (al-Naziat ayat 40-41)

"Of all the enemies to public liberty war is, perhaps, the most to be dreaded because it comprises and develops the germ of every other. War is the parent of armies; from these proceed debts and taxes...known instruments for bringing the many under the domination of the few. . . No nation could preserve its freedom in the midst of continual warfare."
- James Madison, Political Observations, 1795

santapan rohani ii

Al-hadith :ثلاثةٌ قد حَرّمَ اللهُ - تَبَارَكَ وَتَعَالَى - عليهم الجنةَ : مُدْمِنُ الخمر ، والعاقّ ، والدّيّوثُ الذييُقِرُّ في أَهْلِهِ الخُبْثَ . رواه أحمد والنسائيErtinya : "Tiga yang telah Allah haramkan baginya Syurga : orang yang ketagih arak, si penderhaka kepada ibu bapa dan Si Dayus yang membiarkan maksiat dilakukan oleh ahli keluarganya" ( Riwayat Ahmad )

PEGANGAN

Ingatlah firman Allah Taala:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِنْ دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ إِنْ كُنْتُمْ تَعْقِلُونَ (118) هَا أَنْتُمْ أُولَاءِ تُحِبُّونَهُمْ وَلَا يُحِبُّونَكُمْ وَتُؤْمِنُونَ بِالْكِتَابِ كُلِّهِ وَإِذَا لَقُوكُمْ قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا عَضُّوا عَلَيْكُمُ الْأَنَامِلَ مِنَ الْغَيْظِ قُلْ مُوتُوا بِغَيْظِكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ (119)

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam” (yang dipercayai). mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya. Awaslah! kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. kamu juga beriman kepada Segala Kitab Allah (sedang mereka tidak beriman kepada Al-Quran). dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: “Kami beriman”, tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), Katakanlah (Wahai Muhammad): “Matilah kamu Dengan kemarahan kamu itu”. Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan Segala (isi hati) yang ada di dalam dada.” [Ali Imran: 118 & 119]
..............................................
تُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهَارِ وَتُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَتَرْزُقُ مَنْ تَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍآل عمران : 27

"Engkaulah (Wahai Tuhan) yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan Engkaulah yang memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam. Engkaulah juga yang mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati, dan Engkaulah yang mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup. Engkau jualah yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dengan tiada hitungan hisabnya".

bermubahalah

“Siapa yang membantahmu tentang kisah Isa-Setelah engkau beroleh pengetahuan yang meyakinkan tentang hal itu, maka katakanlah kepada mereka : Marilah kita panggil (kumpulan) anak-anak kami dan anak-anak kalian, isteri-isteri kami, dan isteri-isteri kalian, diri-diri kami dan diri-diri kalian, kemudian kita bermubahalah kepada Allah, mohon agar Allah menjatuhkan laknat-Nya kepada pihak yang berdusta.” (Ali Imran : 61)